Distilasi Fakta

Tambo Alam Minangkabau memang sarat cerita-cerita yang kadang-kadang tidak logis, namun itu tidak menjadi halangan bagi penulis untuk menjadikannya sumber. Saya ingat konsep distilasi (peyaringan) dalam Ilmu Kimia Dasar, dimana pada hakikatnya kita bisa memisahkan unsur dari senyawa, serumit apapun senyawa itu. Sebelumnya saya sudah mendengar ungkapan kritis yang juga sinis bahwa Tambo itu isinya 98% mitos dan sisa yang 2% adalah fakta.
Dengan berbagai alasan dan dalih kenapa jumlah fakta cuma 2%, diantara dalih yang populer adalah karena disuruakkan untuk suatu tujuan. Soal Suruak Manyuruak ini juga yang terjadi pada kisah Mande Rubiah di Pesisir Selatan yang tidak ingin keberadaanya diketahui oleh Penguasa Kerajaan Pagaruyung sepeninggalnya.

Itu pula yang terjadi dalam pelajaran beberapa aliran Silek Minang, disuruakkan beberapa bagian dengan alasan tidak cocok dengan ajaran agama, padahal itu lebih disebabkan karena beberapa ajaran Silek itu mengajarkan konsep Al Huluj (Wahdatul Wujud) yang sesat dan menyesatkan.

Kembali Ke Cerita Awal

Kita tinggalkan sementara soal cerita pendaratan perahu di puncak Gunung Marapi, Kita simpan sementara latar belakang tokoh-tokoh (Cati Bilang Pandai orang India Lembah Indus, Sultan Maharajo Dirajo orang India juga (lihat gelar Maharaj nya), Anjing Mualim orang Persia, Harimau Campo orang Campa (Kamboja+Vietnam), Kambing Hutan orang Cambay (Malabar, India) dan Kucing Siam orang Thailand). Dari sini sudah jelas kalau mereka para imigran.
Sekarang kita fokuskan bahasan pada Nagari Pariangan. Apa yang akan kita cermati? Tentu saja penduduk awalnya, Siapa mereka itu?

Diatas telah kita sebutkan nama-nama tokoh yang ada dalam Tambo (Sultan Maharajo Dirajo dan pengiring-pengiringnya). Cukupkah? Tidak.

Kita masih ada satu informasi lagi yaitu Tujuh Suku Awal yang Menghuni Nagari Pariangan (pada beberapa versi ada 8 suku). Suku apakah yang tujuh itu : Koto, Piliang, Pisang, Malayu, Dalimo Panjang, Dalimo Singkek, Piliang Laweh dan Sikumbang

Ada apa dengan suku-suku itu?

Eureka, suku yang menjadi sorotan dalam cerita ini adalah Suku Malayu. Suku Malayu adalah salah satu suku utama Minangkabau yang berasal dari kerajaan Malayu Tua. Kerajaan Malayu Tua sudah ada pada abad ke 7 (tahun 600-an). Kerajaan Malayu didirikan oleh Sri Jayanagara yang turun dari gunung Marapi ke Minanga Tamwan sekitar tahun 603.  Sedangkan Kerajaan Malayu Muda sering pula disebut dengan nama Kerajaan Dharmasraya. Dharmasraya didirikan oleh Sri Tribuana Raja Mauliwarmadewa yang masih seketurunan dengan Sri Jayanagara.

Berita tentang Kerajaan Malayu antara lain diketahui dari kronik Cina berjudul T’ang-hui-yao karya Wang P’u. Disebutkan bahwa ada sebuah kerajaan bernama Mo-lo-yeu yang mengirim duta besar ke Cina pada tahun 644 atau 645. Pengiriman duta ini hanya berjalan sekali dan sesudah itu tidak terdengar lagi kabarnya.

Pendeta I Tsing dalam perjalanannya pada tahun 671685 menuju India juga sempat singgah di pelabuhan Mo-lo-yeu. Saat ia berangkat, Mo-lo-yeu masih berupa negeri merdeka, sedangkan ketika kembali ke Cina, Mo-lo-yeu telah menjadi jajahan Shih-li-fo-shih (ejaan Cina untuk Sriwijaya).

Prof. Slamet Muljana berpendapat lain. Istilah Malayu berasal dari kata Malaya yang dalam bahasa Sansekerta bermakna “bukit”. Nama sebuah kerajaan biasanya merujuk pada nama ibu kotanya. Oleh karena itu, ia tidak setuju apabila istana Malayu terletak di Kota Jambi, karena daerah itu merupakan dataran rendah. Menurutnya, pelabuhan Malayu memang terletak di Kota Jambi, tetapi istananya terletak di pedalaman yang tanahnya agak tinggi.

Prasasti Tanyore menyebutkan bahwa ibu kota Kerajaan Malayu dilindungi oleh benteng-benteng, dan terletak di atas bukit. Slamet Muljana berpendapat bahwa istana Malayu terletak di Minanga Tamwan sebagaimana yang tertulis dalam prasasti Kedukan Bukit. Menurutnya, Minanga Tamwan adalah nama kuno dari Muara Tebo (atau Kabupaten Tebo di Provinsi Jambi).

Menurut tambo Minangkabau, Minanga Tamwan berada di bukit barisan tepatnya di hulu sungai Kampar, atau di sebelah timur Kabupaten Lima Puluh Kota sekarang. Minanga Tamwan atau Minanga Kabwa merupakan asal usul dari nama Minangkabau.

Sekilas Suku Suku Utama Minangkabau

  • Bodi dari Bhodi (pohon yang dimuliakan orang Budha)
  • Caniago dari Caniaga (niaga = dagang) ·
  • Koto dari Katta (benteng)
  • Piliang dari Pili Hyang (para dewa)

Jadi

  • Bodi Caniago adalah kelompok kaum Budha dan saudagar-saudagar (orang-orang niaga) yang memandang manusia sama derajatnya. Daerah asal diperkirakan dari Tiongkok, Campa dan Siam
  • Koto Piliang adalah kelompok orang-orang yang menganut agama Hindu dengan cara hidup menurut hirarki yang bertingkat-tingkat. Daerah asal diperkirakan dari India Selatan

Berikutnya

  • Suku Tanjuang berasal dari Marga Tanjung di Barus, Pesisir Barat Sumatera Utara, Barus sudah ramai penduduk sejak sebelum masehi
  • Suku Jambak (suku Campa) berasal dari Asia Tengah, mengembara ke selatan dan memasuki Sumatera lewat muara-muara sungai besar
  • Suku Sikumbang, seketurunan dengan Suku Jambak. Kedua suku ini (Jambak dan Sikumbang) sama-sama mengagungkan Harimau sebagai perlambang (Harimau Campa dan Harimau Kumbang)
  • Suku Malayu, berasal dari penduduk asli Sumatera yang pernah hidup di kerajaan-kerajaan Malayu Tua seperti Kandis dan Koto Alang, di kemudian hari penduduk dari Dharmasraya dan bangsa proto Melayu yang tinggal di antara Sungai Musi dan Sungai Batanghari juga disukukan sebagai Malayu dalam adat Minang. Suku ini sangat memuliakan Bukit Siguntang Mahameru. Lihat kembali Tambo Alam Surambi Sungai Pagu yang penduduk awalnya bersuku Malayu (http://mozaikminang.wordpress.com/2009/10/15/sejarah-alam-surambi-sungai-pagu/)
  • Suku Mandahiliang, suku pendatang dari Tapanuli Selatan yang dimasukkan kedalam adat Minangkabau
  • Suku Pisang, berasal dari penduduk Pisang di Kuala Inderagiri (lihat peta, lokasi di pangkal jalur merah)
  • Selebihnya adalah Suku-Suku pengembangan dari yang telah disebutkan, jadi tidak benar adanya suku awal itu hanyalah yang empat itu (Koto-Piliang-Bodi-Caniago) karena suku itu sejatinya adalah clan-clan atau bani-bani layaknya bani-bani yang ada di Jazirah Arab.

Dari suku-suku ini kita bisa memperkirakan tarikh kedatangan dan perkembangan wilayah yang kemudian disebut Minangkabau ini. Dari keberadaan Suku Malayu di Nagari Pariangan, kita bisa memperkirakan bahwa Pariangan didirikan setelah 600 Masehi (600 Tahun Sebelum Kerajaan Pagaruyung berdiri)

Tombo Lubuk Jambi, Kerajaan Kandis, Kerajaan Koto Alang dan Eksodusnya Patih dan Tumenggung Koto Alang ke Gunung Marapi

Tombo Lubuk Jambi adalah sumber diluar Minangkabau yang tidak lazim dijadikan rujukan oleh orang Minang. Saya melanggar ketidaklaziman itu, karena saya percaya kebudayaan Malayu Tua itu benar-benar tua dan lebih tua dari kebudayaan Minangkabau yang dirumuskan oleh kedua datuk kita itu.

Kerajaan Melayu Tua di Jambi

Di daerah Jambi terdapat tiga kerajaan Melayu tua yaitu, Koying, Tupo, dan Kantoli. Kerajaan Koying terdapat dalam catatan Cina yang dibuat oleh K’ang-tai dan Wan-chen dari wangsa Wu (222-208) tentang adanya negeri Koying. Tentang negeri ini juga dimuat dalam ensiklopedi T’ung-tien yang ditulis oleh Tu-yu (375-812) dan disalin oleh Ma-tu-an-lin dalam ensiklopedi Wen-hsien-t’ung-k’ao. Diterangkan bahwa di kerajaan Koying terdapat gunung api dan kedudukannya 5.000 li di timur Chu-po (Jambi). Di utara Koying ada gunung api dan di sebelah selatannya ada sebuah teluk bernama Wen. Dalam teluk itu ada pulau bernama P’u-lei atau Pulau. Penduduk yang mendiami pulau itu semuanya telanjang bulat, lelaki maupun perempuan, dengan kulit berwarna hitam kelam, giginya putih-putih dan matanya merah. Melihat warna kulitnya kemungkinan besar penduduk P’u-lei itu bukan termasuk rumpun Proto-Negrito atau Melayu Tua yang sebelumnya menghuni daratan Sumatera (Wikipedia, 2009).

Menurut data Cina Koying telah melakukan perdagangan dalam abad ke 3 M juga di Pasemah wilayah Sumatra Selatan dan Ranau wilayah Lampung telah ditemukan petunjuk adanya aktivitas perdagangan yang dilakukan oleh Tonkin atau Tongkin dan Vietnam atau Fu-nan dalam abad itu juga. Malahan keramik hasil zaman dinasti Han (abad ke 2 SM sampai abad ke 2 M) di temukan di wilayah Sumatera tertentu.

Adanya kemungkinan penyebaran berbagai negeri di Sumatera Tengah hingga Palembang di Selatan dan Sungai Tungkal di utara digambarkan oleh Obdeyn (1942), namun dalam gambar itu kedudukan negeri Koying tidak ada. Jika benar Koying berada di sebelah timur Tupo atau Thu-po, Tchu-po, Chu-po dan kedudukannya di muara pertemuan dua sungai, maka ada dua tempat yang demikian yakni Muara Sabak Zabaq, Djaba, Djawa, Jawa dan Muara Tembesi atau Fo-ts’I, San-fo-tsi’, Che-li-fo-che sebelum seroang sampai di Jambi Tchan-pie, Sanfin, Melayur, Moloyu, Malalyu. Dengan demikian seolah-olah perpindahan Kerajaan Malayu Kuno pra-Sriwijaya bergeser dari arah barat ke timur mengikuti pendangkalan Teluk Wen yang disebabkan oleh sedimen terbawa oleh sungai terutama Batang Tembesi. Hubungan dagang secara langsung terjadi dalam perdagangan dengan negeri-negeri di luar di sekitar Teluk Wen dan Selat Malaka maka besar kemungkinan negeri Koying berada di sekitar Alam Kerinci.

Keberadaan Koying yang pernah dikenal di manca negara sampai abad ke 5 M sudah tidak kedengaran lagi. Diperkirakan setelah Koying melepaskan kekuasaanya atas kerajaan Kuntala, kejayaan pemerintahan Koying secara perlahan-lahan menghilang. Koying yang selama ini tersohor sebagai salah satu negara nusantara pemasok komoditi perdagangan manca negara sudah tidak disebut-sebut lagi. Keadaan seperti ini sebenarnya tidak dialami Koying saja, karena kerajaan lain pun yang pernah jaya semasa itu banyak pula yang mengalami nasib yang sama.

Namun yang jelas, di wilayah Alam Kerinci sebelum atau sekitar permulaan abad masehi telah terdapat sebuah pemerintahan berdaulat yang diakui keberadaanya oleh negeri Cina yang disebut dengan negeri Koying atau kerajaan Koying.

Tombo Lubuk Jambi

Pulau Perca adalah salah satu sebutan dari nama Pulau Sumatera sekarang. Pulau ini telah berganti-ganti nama sesuai dengan perkembangan zaman. Diperkirakan pulau ini dahulunya merupakan satu benua yang terhampar luas di bagian selatan belahan bumi. Karena perubahan pergerakan kulit bumi, maka ada benua-benua yang tenggelam ke dasar lautan dan timbul pulau-pulau yang berserakan. Pulau Perca ini timbul terputus-putus berjejer dari utara ke selatan yang dibatasi oleh laut. Pada waktu itu Pulau Sumatera bagaikan guntingan kain sehingga pulau ini diberi nama Pulau Perca. Pulau Sumatera telah melintasi sejarah berabad-abad lamanya dengan beberapa kali pergantian nama yaitu: Pulau Perca, Pulau Emas (Swarnabumi), Pulau Andalas dan terakhir Pulau Sumatra.

Pulau Perca terletak berdampingan dengan Semenanjung Malaka yang dibatasi oleh Selat Malaka dibagian Timur dan Samudra Hindia sebelah barat sebagai pembatas dengan Benua Afrika. Pulau Perca berdekatan dengan Semenanjung Malaka, maka daerah yang dihuni manusia pertama kalinya berada di Pantai Timur Pulau Perca karena lebih mudah dijangkau dari pada Pantai bagian barat. Pulau Perca yang timbul merupakan Bukit Barisan yang berjejer dari utara ke selatan, dan yang paling dekat dengan Semenanjung Malaka adalah Bukit Barisan yang berada di Kabupaten Kuantan Singingi sekarang, tepatnya adalah Bukit Bakau yang bertalian dengan Bukit Betabuh dan Bukit Selasih (sekarang berada dalam wilayah Kenagorian Koto Lubuk Jambi Gajah Tunggal, Kecamatan Kuantan Mudik, Kabupaten Kuantan Singingi, Propinsi Riau), sedangkan daratan yang rendah masih berada di bawah permukaan laut.

Nenek moyang Lubuk Jambi diyakini berasal dari keturunan waliyullah Raja Iskandar Zulkarnain. Tiga orang putra Iskandar Zulkarnain yang bernama Maharaja Alif, Maharaja Depang dan Maharaja Diraja berpencar mencari daerah baru. Maharaja Alif ke Banda Ruhum, Maharaja Depang ke Bandar Cina dan Maharaja Diraja ke Pulau Emas (Sumatra). Ketika berlabuh di Pulau Emas, Maharaja Diraja dan rombongannya mendirikan sebuah kerajaan yang dinamakan dengan Kerajaan Kandis yang berlokasi di Bukit Bakar/Bukit Bakau. Daerah ini merupakan daerah yang hijau dan subur yang dikelilingi oleh sungai yang jernih.

Maharaja Diraja sesampainya di Bukit Bakau membangun sebuah istana yang megah yang dinamakan dengan Istana Dhamna. Putra Maharaja Diraja bernama Darmaswara dengan gelar Mangkuto Maharaja Diraja (Putra Mahkota Maharaja Diraja) dan gelar lainnya adalah Datuk Rajo Tunggal (lebih akrab dipanggil). Datuk Rajo Tunggal memiliki senjata kebesaran yaitu keris berhulu kepala burung garuda yang sampai saat ini masih dipegang oleh Danial gelar Datuk Mangkuto Maharajo Dirajo. Datuk Rajo Tunggal menikah dengan putri yang cantik jelita yang bernama Bunda Pertiwi. Bunda Pertiwi bersaudara dengan Bunda Darah Putih (di Minangkabau dikenal dengan Kembang Daro Maharani dan Kembang Daro Bendahari) Bunda Darah Putih yang tua dan Bunda Pertiwi yang bungsu. Setelah Maharaja Diraja wafat, Datuk Rajo tunggal menjadi raja di kerajaan Kandis. Bunda Darah Putih dipersunting oleh Datuk Bandaro Hitam. Lambang kerajaan Kandis adalah sepasang bunga raya berwarna merah dan putih.

Kehidupan ekonomi kerajaan Kandis ini adalah dari hasil hutan seperti damar, rotan, dan sarang burung layang-layang, dan dari hasil bumi seperti emas dan perak. Daerah kerajaan Kandis kaya akan emas, sehingga Rajo Tunggal memerintahkan untuk membuat tambang emas di kaki Bukit Bakar yang dikenal dengan tambang titah, artinya tambang emas yang dibuat berdasarkan titah raja. Sampai saat ini bekas peninggalan tambang ini masih dinamakan dengan tambang titah.

Hasil hutan dan hasil bumi Kandis diperdagangkan ke Semenanjung Melayu oleh Mentri Perdagangan Dt. Bandaro Hitam dengan memakai ojung atau kapal kayu. Dari Malaka ke Kandis membawa barang-barang kebutuhan kerajaan dan masyarakat. Demikianlah hubungan perdagangan antara Kandis dan Malaka sampai Kandis mencapai puncak kejayaannya. Mentri perdagangan Kerajaan Kandis yang bolak-balik ke Semenanjung Malaka membawa barang dagangan dan menikah dengan orang Malaka. Sebagai orang pertama yang menjalin hubungan perdagangan dengan Malaka dan meninggalkan cerita Kerajaan Kandis dengan Istana Dhamna kepada anak istrinya di Semenanjung Melayu.

Dt. Rajo Tunggal memerintah dengan adil dan bijaksana. Pada puncak kejayaannya terjadilah perebutan kekuasaan oleh bawahan Raja yang ingin berkuasa sehingga terjadi fitnah dan hasutan. Orang-orang yang merasa mampu dan berpengaruh berangsur-angsur pindah dari Bukit Bakar ke tempat lain di antaranya ke Bukit Selasih dan akhirnya  berdirilah kerajaan Kancil Putih di Bukit Selasih tersebut.

Air laut semakin surut sehingga daerah Kuantan makin banyak yang timbul (Dalam Tambo Minangkabau ini yang disebut Bumi Basentak Naiak, Lauik Basentak Turun). Kemudian berdiri pula kerajaan Koto Alang di Botung (Desa Sangau sekarang) dengan Raja Aur Kuning sebagai Rajanya. Penyebaran penduduk Kandis ini ke berbagai tempat yang telah timbul dari permukaan laut, sehingga berdiri juga Kerajaan Puti Pinang Masak/Pinang Merah di daerah Pantai (Lubuk Ramo sekarang). Kemudian juga berdiri Kerajaan Dang Tuanku di Singingi dan kerajaan Imbang Jayo di Koto Baru (Singingi Hilir sekarang) –> Ini adalah latar cerita Cindua Mato, berarti cerita ini berlatar abad ke 8

Dengan berdirinya kerajaan-kerajaan baru, maka mulailah terjadi perebutan wilayah kekuasaan yang akhirnya timbul peperangan antar kerajaan. Kerajaan Koto Alang memerangi kerajaan Kancil Putih, setelah itu kerajaan Kandis memerangi kerajaan Koto Alang dan dikalahkan oleh Kandis. Kerajaan Koto Alang tidak mau diperintah oleh Kandis, sehingga Raja Aur Kuning pindah ke daerah Jambi, sedangkan Patih dan Temenggung pindah ke Merapi.

Kepindahan Raja Aur Kuning ke daerah Jambi menyebabkan Sungai yang mengalir di samping kerajaan Koto Alang diberi nama Sungai Salo, artinya Raja Bukak Selo (buka sila) karena kalah dalam peperangan. Sedangkan Patih dan Temenggung lari ke Gunung Merapi (Sumatra Barat) di mana keduanya mengukir sejarah Sumatra Barat, dengan berganti nama Patih menjadi Dt. Perpatih nan Sabatang dan Temenggung berganti nama menjadi Dt. Ketemenggungan.

Tidak lama kemudian, pembesar-pembesar kerajaan Kandis mati terbunuh diserang oleh Raja Sintong dari Cina belakang, dengan ekspedisinya dikenal dengan ekspedisi Sintong. Tempat berlabuhnya kapal Raja Sintong, dinamakan dengan Sintonga. Setelah mengalahkan Kandis, Raja Sintong beserta prajuritnya melanjutkan perjalanan ke Jambi. Setelah kalah perang pemuka kerajaan Kandis berkumpul di Bukit Bakar, kecemasan akan serangan musuh, maka mereka sepakat untuk menyembunyikan Istana Dhamna dengan melakukan sumpah. Sejak itulah Istana Dhamna hilang, dan mereka memindahkan pusat kerajaan Kandis ke Dusun Tuo (Teluk Kuantan sekarang).

Analisa Mitologi Minangkabau vs Mitologi Lubuk Jambi

Terlepas dari benar tidaknya sebuah mitologi, kesamaan cerita dalam mitos tersebut akan mengantarkan pada suatu titik terang. Tambo Minangkabau begitu indah didengar ketika pesta nikah kawin dalam bentuk pepatah adat menunjukkan kegemilangan masa lalu. Tambo Minangkabau dan Tombo Lubuk Jambi, dua cerita yang bertolak belakang. Minangkabau mengatakan bahwa nenek moyangnya adalah Sultan Maharaja Diraja putra Iskandar Zulkarnain yang berlabuh di puncak gunung merapi. Air laut semakin surut keturunan Maharaja Diraja berkembang di sana hingga menyebar kebeberapa daerah di Sumatra. Lain halnya dengan tambo Lubuk Jambi, tambo itu mengatakan bahwa nenek moyangnya adalah Maharaja Diraja Putra Iskandar Zulkarnain, berlabuh di Bukit Bakar dan membangun peradaban di sana. Dari Lubuk Jambi keturunan-keturunannya menyebar ke Minangkabau dan Jambi. Namun tambo tidak menyebutkan tahun. Itulah sebabnya daerah ini dinamakan Lubuk Jambi yang berarti asalnya (lubuk) orang-orang Jambi. Menurut ceritanya, Kandis sejak kalah perang dalam ekspedisi Sintong dan penyembunyian peradaban mereka ceritanya disampaikan secara rahasia dari generasi ke generasi oleh Penghulu Adat atau dikenal dalam istilahnya ”Rahasio Penghulu”. Namun kebenaran cerita rahasia ini perlu dibuktikan.

Dari kedua tambo tersebut di atas, dapat ditarik benang merah yaitu ”sama-sama menyebutkan bahwa nenek moyang mereka adalah  Iskandar Zulkarnain”. Tapi dalam catatan sejarah yang diketahui Iskandar Zulkarnain (Alexander the Great/ Alexander Agung) tidak mempunyai keturunan.

Jalur Pelarian Datuk Katumanggungan dan Datuk Perpatih Nan Sabatang

Menyambung cerita diatas kedua pejabat Kerajaan Koto Alang (Patih dan Tumenggung) memudiki Batang Kuantan (Hulu Indragiri) sampai ke Silungkang dan diperkirakan sampai di Lembang Jaya Solok dan kemudian menurun ke Danau Singkarak dan menyusuri danau tersebut kearah utara menuju Gunung Marapi.

Dengan melihat foto Gunuang Marapi yang saya lampirkan, pembaca tidak akan heran mengapa dalam Tambo muncul cerita tentang Gunung Marapi yang terlihat menjulang dari Lautan, karena sesungguhnya lautan yang dimaksud adalah Danau Singkarak!

Ada Apa Dengan Gunung Marapi?

Hipotesa saya akan berakhir disini. Jika orang mempertanyakan benar tidaknya soal pendaratan di Gunung Marapi dan buru-buru sinis, saya justru tersenyum. Ada Apa Dengan Gunung Marapi?
Pertama sekali perlu kita pahami Latar Sosial dan Religi para pendahulu kita ini.

Datuak Katumanggungan terlepas dia keturunan siapa, jelas-jelas sangat lekat dengan ajaran agama Hindu. Salah satu ciri religiusitas agama Hindu kuno adalah memuliakan gunung-gunung sebagai gunung-gunung suci yang dipercaya sebagai tempat bersemayamnya dewa-dewa utama. Karena itu dimanapun mereka berada mereka akan mencari gunung-gunung ini dan kemudian mentasbihkannya sebagai tempat suci, tempat bertapa, tempat memohon petunjuk tempat mencari ilmu dll. Contoh :

  • Masyarakat Hindu India Utara memuliakan Gunung Mahameru di Himalaya
  • Masyarakat Hindu Melayu memuliakan Gunung Ledang dan Bukit Siguntang
  • Masyarakat Hindu Kerinci yang datang dari India Selatan memuliakan Gunung Kerinci (Kerinci Sandaran Agung)
  • Masyarakat Hindu Jawa memuliakan Gunung Semeru dan Gunung Merapi
  • dan lain sebagainya

Jadi fenomena mencari Gunung Suci ini tidaklah aneh dalam perspektif ini

Datuak Perpatih Nan Sabatang sangat lekat dengan agama Buddha. Terlihat dari pandangannya yang melihat semua orang sama dan tidak berkasta kasta. Beliau suka berfilsafat dan mengarang berbagai undang-undang. Ajaran Budha memuliakan air dan bunga (biasanya dalam bentuk Danau dan Teratai) dan simbol-simbol angka delapan.

Kesimpulannya kedua orang ini berasal dari 2 etnis yang berbeda. Datuk Katumanggungan orang keturunan India, Datuk Perpatih Nan Sabatang orang keturunan Asia Timur (tidak jelas darimana yang jelas beragama Buddha ala timur). Yang jelas-jelas disebutkan dari Tiongkok adalah Datuk Tantejo Gurhano sang arsitek Rumah Gadang (kemungkinan bermarga Tan)

Soal Cerita Keturunan Iskandar Zulkarnain itu?

Kedua Datuk menurunkan cerita itu kepada kita lengkap dengan Undang Undang dan Konstitusi yang mereka susun. Saya lebih suka mengasosiasikan cerita Iskandar Zulkarnain ini dengan Pancasila yang diciptakan ketika akan membuat negara Indonesia. Cerita ini perlu dibuat untuk menyatukan anak cucu nantinya (apalagi malu karena disebut orang terusir, tentu bukan cerita eksodus inilah yang akan diwariskan pada keturunan). Fenomena seperti ini masih bisa kita lihat sekarang ini di negara-negara seperti Turkmenistan dan Korea Utara.

Soal Menhir di Mahat

Menhir di Mahat adalah satu Kebudayaan Megalithikum dari Bangsa Proto Melayu yang datang lebih dahulu ke Pulau Sumatera. Jika dilihat pada peta, Mahat berada di Hulu Sungai Kampar. kemungkinan besar bangsa Proto Melayu dari Yunnan yang bermigrasi 2500 SM ini masuk melalui entreport Kuala Kampar. Cerita yang sama dengan kedua datuk kita, namun terjadi 3000 tahun sebelumnya.

Soal Masyarakat Alam Kerinci

Masyarakat Alam Kerinci adalah campuran Proto Melayu dan Imigran dari India Selatan. Bukti : ada daerah bernama Muara Madras disana (Madras adalah Ibukota Tamilnadu di India Selatan). Masyarakat Kerinci sudah ada pada saat Kerajaan Kandis memerintah. Kemungkinan penduduk asal India Selatannya masuk lewat entreport Kuala Tungkal (Muara Batang Hari)

Soal Melayu Muda Dharmasraya

Dharmasraya adalah kerajaan yang muncul belakangan, sekitar abad ke 8 (tahun 700-an Masehi), sebelum Sriwijaya berdiri. Jika Melayu Tua berkuasa di DAS Sungai Kampar dan Kandis berkuasa di DAS Sungai Inderagiri maka Dharmasraya berkuasa di DAS Sungai Batanghari (semakin bergerak ke selatan). Sriwijaya yang akhirnya menguasai Dharmasraya meneruskan tradisi berpindah ke selatan ini dengan mendirikan pusat kerajaan di DAS Sungai Musi.
Pemerintahan Dharmasraya ini sezaman dengan pemerintahan Datuk yang Berdua ini. Cerita Dang Tuanku dan Bundo Kandung juga berlatar abad ke 7 Masehi. Ini menihilkan hipotesa bahwa Dang Tuanku adalah Adityawarman (hidup 400 tahun kemudian).

Soal Prasasti Padang Candi yang memuat nama Dewa Tuhan Perpatih

Prasasti Padang Candi adalah Prasasti Penobatan Aditiawarman. Nama Dewa Tuhan Perpatih yang disebut sering dikaitkan dengan Datuak Perpatiah Nan Sabatang. Jika dikonfrontir naskah Tombo Lubuk Jambi dengan Prasasti ini akan ditemukan selisih waktu 400 tahun!

Apakah mungkin Datuak Perpatih dan Sabatang dan Datuak Katumanggungan hidup dalam periode 800 M – 1200 M? Walaahualam.

Sumber:

Tentang Kerajaan Kandis

http://ahmadsamantho.wordpress.com/2009/06/22/kerajaan-kandis-%E2%80%9Catlantis-nusantara%E2%80%9D/

Tambo dan Pemikiran Sendiri

About these ads