Dimana itu Gandhara? Gandhara adalah sebuah Kerajaan di Mahajanapada India pada tahun 600 SM. Mahajanapada diterjemahkan kedalam bahasa Inggris sebagai Great Realm yang dalam Bahasa Indonesia berarti Tanah Besar, atau dalam Bahasa Minang kita kenal sebagai Tanah Basa. Istilah Tanah Basa tentunya tidak asing lagi dengan kita sebagai karena daerah ini lah yang disebut sebagai titik pangkal berlayarnya nenek moyang kita yang dalam Tambo Alam Minangkabau disebut sebagai Sultan Maharaja Diraja. Namun kita hanya tahu Tanah Basa itu adalah India tanpa mengetahui, India bagian mana.

Secara tidak sengaja saya menemukan ukiran dari Gandhara berikut ini ketika mempelajari Kebudayaan Hellenisme yang berkembang di Lembah Sungai Indus. Lembah Sungai Indus atau Lembah Hyphasin adalah lokasi paling ujung yang dikunjungi oleh Alexander Agung ketika menaklukkan daerah-daerh timur. Alexander Agung berhenti di sini dan kembali pulang setelah menaklukkan Antiokhia (Turki), Persia (Iran) dan Bactria (Afghanistan).

GandharaScrolls

Gandara Scrolls Motif

Sepintas kita akan terasa akrab dengan motif ukiran tersebut. Tebakan saya ternyata benar, motif ini telah kita kenal dalam keseharian kita sebagai motif-motif utama ukiran Rumah Gadang. Dalam motif ukiran Minangkabau kita mengenalnya sebagai motif Si Kambang Manih dan motif Lumuik Hanyuik. Berikut ini adalah gambar kedua motif tersebut :

(a). Motif  Si Kambang Manih

kambang manih

Kambang Manih bungo nan mulia
Timbalan bungo sari manjari
Dicaliah gunung maha biru
Batangkai babuah labek
Balingka baaka cino

Silang bapiuah di salo daun
Buah manih satandan labek
Mainan bundo, simpanan puti
Panyaru dagang di rantau
Pananti alek nan datang

Ukia diulak Tanjuang Bungo
Pakaian Ranah Minangkabau
Latak di muko adaok halaman

Ukia nan tagak surang
Puti bakuruan jo aturan
Baitu warih di Gudam Balai Janggo

Kambang tigo buatan tukang
Indah di dalam maliputi
Adat nan nyato bakambangan

(b). Motif Lumuik Hanyuik

lumut hanyut

Aka lapuak gagangnyo lapuak
Hiduik nan indak mamilihah tampek
Asa lai lambah inyo lah tumbuah
Dalam aia bagagang juo

Aia hilia lumuik pun hilia
Walau tasalek di ruang batu
Baguba babondoang-bondoang
Aia bapasang lumuik

Bapiuah namun hiduik bapantang mati
Baitu untuangnyo lumuik
Indak mancari tampek diam
Hanyo manompang jo aia hilia

Indak mamiliah tampek tumbuah
Asa kasampai ka muaro
Usah cameh badan kahanyuik
Baguru kito kalumuik

Alam takambang jadi guru
Lahianyo lumuik  nan disabuik
Bathinnyo adat Minangkabau
Dilariak di papan tapi
Ukiran rumah nan di lua
Gambaran adat hiasan alam pusako salamonyo

Dari kebetulan yang tidak diduga-duga sebelumnya saya bisa mengambil sebuah kesimpulan tentang daerah asal nenek moyang orang Minangkabau itu. Bagian misterius dari Tanah Basa tersebut ternyata adalah Gandhara!

Ancient_india


Dalam skala yang lebih besar lokasi Gandhara adalah seperti yang ditunjukkan panah merah di bawah ini :

gandharamap_1

Pada peta pertama kita juga menemukan Kerajaan Cheti di India bagian tengah. Kerajaan Cheti ini merupakan daerah asal dari marga Sembiring (etnis Karo) di Sumatera Utara seperti dituturkan dalam kitab konstitusi Dinasti Pardosi, penguasa negeri Barus. Disebutkan bahwa sumber dari segala sumber hukum di kerajaan tersebut berasal dari adat Batak, Bugis, Cheti, Islam dan lain-lain. Selengkapnya tentang pengaruh Kerajaan Cheti di daerah Karo bisa dibaca di artikel Orang Cheti dan Teka Teki Marga Sembiring.

Sumber:

Beberapa artikel di Wikipedia (link disertakan dalam tulisan), Tambo dan Pemikiran Sendiri.

http://zulfikri.orgfree.com/ukiran01.html