Penduduk Alam Surambi Sungai Pagu

Penduduk Alam Surambi Sungai Pagu adalah suku Minangkabau yang termasuk
kedalam Ras Melayu. Mereka pergi ke Sungai Pagu terdiri dari tiga tahap,
yaitu :

1.  Gelombang yang pertama tidak diceritakan dari mana datangnya, jalan
mana yang ditempuhnya, kelompok penduduk ini disebut
Sitatok-Sitarahan-Sianya-Sipilihan (Proto Melayu/Melayu Tua). Sungai
Pagu Mereka namakan Banda Lakun, wilayah yang dihuninya adalah : Taratak
Paneh, Taratak Baru, Taratak Bukareh (Kanagarian Alam Pauh Duo), Gaduang
dan Balun.

2.  Gelombang yang Kedua datang dari daerah antara Sungai Musi dan
Batang Hari (Deutero Melayu/Melayu Muda), datang ke Alam Surambi Sungai
Pagu dari arah hilir memudiki Batang Hari. Kelompok ini belum memiliki
suku dan mendirikan sebuah kerajaan dengan Raja yang bergelar “Bagomak
Putiah Bajangguik Merah” tiga dari kali berturut-turut yang bermukim di
Koto Tuo, Banuaran (Alam pauah Duo), yang diantaranya;
a. Niniak Nan Kawi Majo Ano
b. Niniek Duano Gaja Gilo
c. Niniak Parendangan

Wilayah Kerajaan ini meiputi; Kisaran Camin Tolam ke Rantau 12 Koto,
Koto Ubi, Koto Hilalang, Langkok Kadok Langkok Jarang, Batu Angek Batu
Kangkuang, sampai ka Limun Batang Asai, lapeh ke Rejang Lebong-Bengkulu,
tahantak ka Gunuang Medan, manyisir ka Lubuak Pinang Lako, sarato Lubuak
Pinang Malam, lalu ka Talao Aia Sirah.

3.  Gelombang yang ke Tiga datang dari Pagaruyuang (Campuran Melayu Tua
dan Melayu Muda), datang ke Sungai Pagu dari arah Hulu Batang Suliti.
Dimana kelompok penduduk inilah berdirinya Alam Surambi Sungai Pagu,
wilayahnya meliputi ari Balun Batu Hilir, lalu ke languang jo Koto Baru,
sampai ka batang Marinteh Mudiak (Aalm Pauah Duo), taruih ka Sako Luhak
nan Tujuah, surambinyo di Pasisia Banda nan Sapuluah, Rantaunyo Rantau
Duo Baleh Koto.

Alam Surambi Sungai Pagu yang dahulunya bernama Kualo banda Lakun, iku
lareh kapalo rantau-kapak randai luhak nan tigo. Barambun ka Batang
Hari-batampuak ka bukik Gombak-batangkai ka Jambu Lipo, bakapak ka Indra
Giri-barandai ka Indrapuro.
Pertama-tama berjalan niniak yang delapan, kepala rombongannya bernama
Niniak nan Kawi Majo Ano, yang selalu hidup berkehidupan didalam hutan
rimba, berawal antara Musi dan Batang Hari, ikut sebanyak dekapan orang
laki-laki dan perempuan, tapi tidak disebutkan hubungan antara yang satu
dengan yang lainnya, jumlahnya delapan orang, atau Niniak Nan Salapan,
begitu disebutkan di dalam Tambo, terdiri dari :
1. Niniak nan Kawi Majo Ano Samsudin Sadewano (Ketua Rombongan dan Raja
Pertama)
2. Niniak Ramang Hitam
3. Niniak Ramang Putiah
4. Niniak Ratu Sarek
5. Niniak Indalan
6. Niniak Kumbo
7. Niniak Ba’ani
8. Niniak Candai Halui

Diantara Delapan Niniak tersebut, yang mempunyai keturunan adalah empat
orang niniak, yaitu :
1. Niniak Indalan
2. Niniak Kumbo
3. Niniak Ba’ani
4. Niniak Candai Halui

Empat Niniak inilah asal muasal suku Melayu Ampek Niniak, Sungai Sayui
mulo kadiunyi tapi indak jadi, taruih bajalan ka Sungai Singkut dan
Batang Tebo, lamo manatap di Batang Jujuan, dari batang jujuan Bukik
sabalah kida arah selatan ka arah Utara jalan ditaruihkan rombongan
Niniak Nan Salapan, patang hari ditamui sabuah sungai nan dibari namo
Sungai Batang Hari, sungai batang hari taruih ditelusuri arah ka hulu jo
bapuluah-puluah anak sungai nan tadapek suok kida.

Setelah lama diperjalanan ditemuai sebuah sungai yang bacabang dua
menjadi satu, satu sebelah kanan dan satunya lagi sebelah kiri, air yang
mengalir dari sungai sebelah kanan itu warnanya agak karuah karak
(kotor), diperkirakan mungkin sudah ada penghuninya, ditempuh ke mudik
dengan teliti, yang akhirnya disebut dengan Batang Suliti, sungai yang
jernih sebelah kiri tidak jadi ditempuh hanya diangko (diangka) saja,
sampai disebut sampai sekarang Batang Bangko.
Niniak nan Kawi Majo Ano terus memudik-i Batang Suliti, sudah sekian
lama lalu beristirahat di tepian nan bapasie (Pasir) tumbuah bambu yang
bernama Talang, itulah asalnya bernama Nagari Pasir Talang, beliau
terpihat melihat daerah ini, maka diberi tanda dengan ditandai tempat
ini dengan memotong pangkal Batang Manau (Jenis Rotan) untuk melilitkan
sebuah sebuah batang kayu yang tinggi dan rindang. Dilukiskan dalam
Tambo panjang manau tersebut 131 (tanpa satuan) ujungnya sampai ke
sipanjang, daunnya sampai ke Sirampak, ujung Manau di Melayu Kaciak
(Kecil) Koto Kaciak pertengahannya, di Melayu pangkalnya di kampuang
dalam, setelah itu perjalanan Niniek nan Salapan diteruskan ke arah hulu
dan beristirahat di Sungai Manau.

Berjalan pula Niniak moyang kita yang berjumlah 60 (enam puluh) orang
(sebelumnya 73 orang) dan 13 orang tinggal di wilayah Solok-Kubuang 13,
berasal dari daerah Tanjuang Bungo, meniti pematang panjang, bakaliaran
di sapanuah Bukik Barisan, sehiliran Batang Bangkaweh, salimbak agam,
manampuah Dindiang Koto Tinggi, manyubarang ka Sariak Alahan Tigo,
Gumanti Sasapan Bungo, maminteh ka Bukik Bakeh, mujua nan indak dapek
diraiah, malang nan indak dapek ditulak, maniggallah seorang niniek kito
di Bukit Sipadeh Tingga, nan talatak disebelah timur titian panjang,
Kecamatan Pantai Cermin Sekarang.

Semenjak dari Bukit Sipadeh Tingga ini, mulailah tercantum sebutan
Niniak Kurang Aso Anam Puluh (60-1), melompati Batang Hari menuju ke
Hilir Angin atau arah Selatan supaya Bukit Sipadeh Tingga ini segera di
jauhi secepatnya, menurut kepercayaan Niniak yang lain Tanah tersebut
adalah Tanah Cilako (Celaka)
Bertemu dengan anak Sungai kecil yang bernama Batang Suliti, dan
dijalani ke arah hilir, sampai bertemu dengan rombongan rombongan Niniak
nan Kawi Majo Ano disebuah anak Sungai yang kini bernama Sungai Manau,
disini pula niniak Nan Kawi Majo Ano menunjukan daerah ulayat yang sudah
di beri tanda dengan daun Manau yang sudah Layu, sesudah ada
kesepakatan, akhirnya kedua rombongan berpisah, rombongan Niniak nan
Kawi Majo Ano ke arah Hulu Batang Suliti, dan Rombongan Niniak Enam
Puluh Kurang Aso ke arah Hilir, dalam Tambo Tua Alam Surambi Sungai Pagu
yang berbunyi “Sungai Manau Parantian Batuang bajawek Pasambahan
Malenggang lalu ka Sungai Pagu.

Akhirnya Niniak Kurang Aso Anam Puluah menemukan tanda daun Manau Layu
yang dibuat oleh Niniak Nan Kawi Majo Ano yaitu tanda Daun Manau Layu
yang ada di Pasir Talang, itulah asal mulanya (asa samulo jadi – jolong
mamancang jo malateh, mulo marambah jo malamun-tampek manambang
manaruko, tampek batanam baro bilah-lalu badusun nan berumpuak sampai
bakorong jo ba kampuang.
Jauh sebelum rombongan Niniak Nan Salapan dan Niniak Kurang Aso Anam
Puluah sampai di wilayah Alam Surambi Sungai Pagu, dahulunya Kualo Banda
Lakun/Lapun, sudah ditempati Niniak nan Baduo, yaitu Inyiek Samiek dan
Inyiek Samilu Aie Batigo jo dubalang Inyiek Sikok Marajolelo di Batang
Marinteh Mudiak nan barasa dari Jambi dan palembang, atau antara Tebo
dan Sungai Musi, nan surang barasa dari Pasimpai (antara Jujuan dan
batang Hari), belieu bertiga itulah yang disebut Niniak Orang pauh Duo
nan Batigo, sampai kini Nangko.

Bateh bateh/Barih Balabeh

Alam Surambi Sungai Pagu yang sebelumnya bernama Kuala banda Lakun
adalah daerah adat yang tertua, untuk pemeliharaannya di Minangkabau
disebutkan Tambo, Ikua lareh kapalo Rantau, kapak randai luhak nan tigo,
barambun ka Batang Hari, Batangkai Kabukik Gombak, Batampauk ka Jambu
Lipo, Bakapak ka Indra Giri, Baramnai ka Indo Puro.
Alam Surambi Sungai Pagu meliputi dari Balun Batu Ilie, lalu ke Languang
dan Koto Baru, sampai ke Pauh Duo nan Batigo, Batang Marinteh Mudiak,
lalu ke Sako Luhak Nan Tujuh, sampai ke Pesisir Banda nan Sepuluh,
kalang Hulu Salido tumpuan Aie Haji.

Luhak Nan Tujuh yaitu :
1. Sungai Durian
2. Sungai Talu
3. Sawah Siluak
4. Lolo/Alai
5. Mudiak Lawe
6. Sipotu
7. Sungai Cangkar

Banda nan Sepuluh yaitu :
1. Aie Haji
2. Sungai Tunu
3. Palangai
4. Punggasan
5. Lakitan
6. Kambang
7. Ampiang Parak
8. Surantiah
9. Batang Kapeh
10.Bungo Pasang

Daerah jajahannya adalah :

Samaso Niniak Sutan Parendangan, Bagombak Putiah Bajangguik Merah,
daerah jajahannya meliputi mulai dari Kisaran Camin Tolam, karantau Duo
Baleh Koto, Koto Ubi, Koto Hilalang, Langkok Kadok Langkok Jarang, Batu
Angik Batu Kangkuang, sampai ka Lamun batang Asai, lapeh ka Rejang
Bengkulu, tahantak ka Gunuang Medan, manyisie ka Lubuak Pinang Lako,
sarato Lubuak Pinang Malam, lalu ka Talao Aie Sirah.
Urak uraian Rumah tangga Alam Surambi Sungai Pagu, rajo barampek
sadaulat, balahan sutan nan Salapan, Badirlah kito dalam Adat, jadi
padoman di maso depan, Rumah gadang bari bapintu, nak nyato pandang ka
dalam, dibalun sabalun kuku, dikambang salemba alam, Bago sagadang bijo
labu, buni jo langik ado didalam, Sinasar jatuah tarambau, jatuahnyo ka
bawah lantai. Dasarnyo adat Minangkabau, syarak mangato adat mamakai.
Alam Surambi Sungai Pagu, sampai ka banda nan Sapuluah. Usahlah kito
ragu-ragu, adat jo syarak jadi suluah, penghulu jiwa Nagari, hukum
untuak manyalasai. Mano juo kan dicari, adat dan syarak alah sasuai.

 

Penulis : Rank Marola (admin website http://www.solok-selatan.com/)

Diketik dari Tambo Alam Surambi Sungai Pagu yang ada pada buku
kenang-kenangan IKASUPA Jakarta 2004 (Bersambung)

Sumber :

http://www.mail-archive.com/palanta@minang.rantaunet.org/msg04629.html

About these ads