Minangkabau secara umum terdiri dua bagian yaitu daerah luhak dan rantau. Pembagian wilayah tersebut telah mempengaruhi corak pemerintahan tradisional lokal yang ada di daerah luhak dan rantau. Masing-masing daerah tersebut memiliki corak pemerintahan yang berbeda. Daerah luhak dipimpin oleh seorang penghulu, sedangkan rantau dipimpin oleh raja. Hal itu berkaitan dengan ketentuan adat yang berkembang di Minangkabau, yakni Luhak Ba Panghulu, Rantau Ba Rajo. Artinya, kekuasaan raja hanyalah berlaku di rantau sedangkan di luhak penghulu yang menjabat sebagai kepala pemerintahan.

Salah satu daerah yang berada di luar luhak nan tigo adalah Alam Surambi Sungai Pagu, daerah ini bukanlah daerah rantau. Dengan demikian, ketentuan itu tidak berlaku di Alam Surambi Sungai Pagu, karena Alam Surambi Sungai Pagu tidak berada di daerah pesisir. Daerah ini disebut sebagai ikua darek kapalo rantau. Artinya, tidak termasuk daerah darek dan tidak termasuk pula pada daerah rantau. Daerah ini memiliki corak kekhasan tersendiri karena secara kultural daerahnya berada di bawah pemerintahan tradisional.

Kekhasan corak pemerintahan daerah Alam Surambi Sungai Pagu ini dibuktikan dengan adanya pemerintahan raja yang berempat (rajo nan-4) sebagai elit tradisional selain penghulu. Raja nan-4 tersebut adalah Raja Alam Daulat Yang Dipertuan Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah, Raja Adat Yang Dipertuan Besar Tuanku Rajo Bagindo, Raja Ibadat Tuanku Rajo Batuah, dan Rajo Tigo Lareh Tuanku Rajo Malenggang. Keempat pemimpin tradisional ini merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan di Alam Surambi Sungai Pagu. Keberadaan pemimpin tradisional ini telah dimulai sejak zaman Islam di Minangkabau dan eksistensinya masih dipertahankan sampai zaman Orde Baru.

Sistem kelarasan yang dianut oleh masyarakat Alam Surambi Sungai Pagu berbeda dengan sistem kelarasan yang dianut secara umum oleh masyarakat Minangkabau. Mereka tidak menganut sistem kelarasan Bodi Caniago dan juga bukan pengikut kelarasan Koto Piliang. Salah satu kemungkinan adalah mereka menggunakan sistem kelarasan dengan menggabungan sistem kelarasan Bodi Caniago dengan kelarasan Koto Piliang. Pepatah Minangkabau mengatakan “Pisang Sikalek-kalek hutan, pisang batu nan bagatah, Bodi Caniago inyo bukan, Koto Piliang inyo antah”. Hal ini terlihat dari corak pemerintahan tradisionalnya yang menggunakan raja dan penghulu secara bersama-sama.

Masing-masing raja nan-4 mewakili suku-suku induk yang ada di Alam Surambi Sungai Pagu. Raja Alam Daulat Yang Dipertuan Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah berasal dari suku Melayu. Raja Adat Yang Dipertuan Besar Tuanku Rajo Bagindo berasal dari suku Kampai 24. Raja Ibadat Tuanku Rajo Batuah berasal dari suku Panai Tigo Ibu, dan Rajo Tigo Lareh Tuanku Rajo Malenggang berasal dari suku Tigo Lareh Bakapanjangan.

Keempat raja yang ada di Alam Surambi Sungai Pagu memiliki kekuasaan yang sama. Masing-masing raja memiliki fungsi tersendiri. Namun demikian, Rajo Alam Tuanku Rajo Disambah dapat dikatakan sebagai pucuk pimpinan dari tiga raja lainnya. Hal tersebut terlihat dari gelar yang dipakai oleh Raja Alam Tuanku Rajo Disambah, yaitu Daulat Yang Dipertuan Sultan Besar. Akan tetapi ada kesan seolah-olah raja ini sama kedudukannya dengan ketiga raja yang lain. Padahal menurut struktur yang hirarkis posisi Raja Alam Tuanku Rajo Disambah memang menjadi pucuk pimpinan di Alam Surambi Sungai Pagu.

Raja-raja Alam Surambi Sungai Pagu

1.   Niniak Sutan Nan Kawi Majo Ano Bagombak Putiah Bajangguik Merah Nan minum ditabuang bapaluik, makan bajamba surang.
2.   Niniak Duano Gajah Gilo Bagombak Putiah Bajangguik Merah, Pado maso baliau ko rakyatlah mulai managakkan rumah, manaruko sawah malalui lambai hari/gotong royong.
3.   Niniak Sutan Parendangan Bagornbak Putiah Bajangguik Merah, Pado rnaso baliau ko makin batambah laweh daerah taklukan dan jajahan, rnaso itu rakyat santoso, taranak bakambang biak, padi masak jaguang maupiah, baliau nan mandirikan kampuang Malabuah nan kini banamo MUARO LABUAH.

Dimano meningganyo dan kamano painyo baliau indak dikatahui, indak tantu kabanyo jikok mati, batahun-tahun lamonyo Sungai Pagu kahilangan Rajo atau indak mampunyoi Rajo. Mako tampilah ka Istano lnyiak Majolelo, dan langsuang mangumumkan pado masyarakat bahaso beliau Rajo Sungai Pagu, karano indak mamanuhi syarat, mako ditolak dek rakyat.

Kamudian barangkek maninggakan Sungai Pagu utusan Niniak kurang Aso Anam Puluah sabanyak 5 urang pai ka nagari Iskandar Alam/Kedudukan Raja Besar nan Dipertuan Rajo Alam, dan manarimo titah ditabuahkan memakai sako kabasaran, yoitu:
·   Daulut Yang Dipertuan Bagindo Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah/Rajo Alam (manjunjuang mahkota kuala Qamar)
·   Yang Dipertuan Tuanku Rajo Bagindo/Rajo Adat
·   Yang Dipertuan Tuanku Rajo Malenggang/mangurus Hak Daciang
·   Yang Dipertuan Tuanku Rajo Batuah/Rajo Ibadah

Nan surang mangundurkan diri dan indak jadi Rajo tapi dibari gala sajo, dibarilah namo kehormatan “Yang Dipertuan Bagindo Saripado” jadi tungkek dan pembantu dari rajo (adieknyo Daulat Yang Dipertuan Bagindo Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah) kok bajalan kaganti kaki, kok bakato kaganti lidah, karano manuruik hukum adat “capek rajo indak bajalan, cadiak rajo indak bakato”.

4.   Niniak Syamsudin Sadewono, Yang Dipertuan Bagindo Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah, langsuang tadiri dari Rajo Nan Barampek untuk imbalan Basa 4 balai dalam susunan pernerintahan Daulat (Dang Tuanku – Bundo Kanduang) di Alam Minangkabau luhak nan Tigo).

Cawang-cawang Taluah Pakat

Sasudah rajo Alam Surambi Sungai Pagu dinobatkan mamakai gala kabasaran Yang Dipertuan Bagindo Sultan Besar Tuanku Rajo Disambah, langsuang tadiri Rajo Nan barampek, untuk imbalan Basa Ampek balai, dan sajak itu pulo badiri ka ampek suku (suku nan ampek), yoitu:
1.   Suku Melayu Ampek Niniak (17 Penghulu Induk) terdiri dari :
a.   Melayu Ampek Paruik
b.   Bariang Ampek Paruik
c.   Koto Kaciak Ampek Paruik
d.   Durian Limo Ruang
2.   Suku Panai Tigo Ibu (3 Penghulu Induk) terdiri dari :
a.   Panai Tanjuang
b.   Panai Tangah
c.   Panai Lundang
3.   Suku Tigo Lareh Bakapanjangan (22 Penghulu Induk) terdiri dari:
a.   Sikumbang Ampek Ibu
b.   Caniago Baranan
c.   Jambak Balimo
d.   Balai Masiang Ampek Piak
e.   Koto Tigo Ibu
4.   Suku Karnpai Duo Puluah Ampek (24 Penghulu Induk) terdiri dari:
a.   Kampai Bendang Barampek
b.   Kampai Tangah Nyiua Gadiang Salapan
c.   Kampai Aie Angek Balimo
d.   Kampai Sawah Laweh Batujuah

Disadur dari Buku Saku (Kenang-kenangan) IKASUPA 2004 berdasarkan Tambo Alam Surambi Sungai Pagu.

Sumber :
About these ads